R&D

PENELITIAN & PENGEMBANGAN
  1. Riset Akuakultur

  2. Fasilitas Manufaktur

  3. Pusat Riset Akuakultur

LAYANAN TEKNIS

LAYANAN TEKNIS
  1. LAB MOBILE

  2. Pemeriksaan Kualitas Air

  3. Konsultasi Budidaya & Produk

  4. Seminar

PRODUK

PRODUK
  1. Produk Kami

  2. Katalog Produk

TENTANG KAMI

TENTANG KAMI
  1. Cerita Kami

  2. Misi & Visi

  3. Manajemen

  4. Kepatuhan

  5. Karier

ACARA & BERITA
Penyebab dan Metode Pencegahan untuk White Feces Syndrome pada L. Vannamei

PENYEBAB DAN METODE PENCEGAHAN SINDROM FESES PUTIH PADA L.VANNAMEI

 

White Feces Syndrome (WFS)

 

Sindrom ini dinamai karena terdapat benang kotoran putih yang dikeluarkan oleh udang yang terinfeksi. Kotoran berwarna putih ini terlihat mengapung di permukaan kolam. Beberapa masalah terkait dengan WFS, termasuk berkurangnya pakan, berkurangnya pertumbuhan udang, perbedaan ukuran dan kematian kronis.

Gejala di Tingkat Kolam

 
  • Lebih umum terjadi ketika cuaca berubah drastis atau suhu air berfluktuasi.
  • Peningkatan atau penurunan konsumsi secara tiba-tiba pada tahap awal; penurunan atau penghentian konsumsi pada tahap akhir.
  • Atrofi hepatopankreas, usus kosong dan perut kosong.
  • Pemisahan cangkang dan daging.

 

Source of images: Luis Fernando Aranguren et al., 2019



(a)
Benang kotoran berwarna putih mengambang.

(b)
Benang kotoran berwarna putih di atas anco.

(c)
Usus putih dari udang yang terinfeksi.

(d)
Usus udang yang berwarna coklat keemasan dengan isi cairan.

(e)
Fotomikrograf isi string kotoran.

Source: Siriporn Sriurairatana et al ., 2014

 

Tanda-tanda internal

 

Ada peningkatan prevalensi tubuh vermiform, seperti gregarine di dalam hepatopankreas udang (HP) dan midgut. Hasil pengamatan dengan mikroskop dari noda di jaringan HP segar menunjukkan bahwa tubuh vermiform hampir transparan tanpa struktur seluler. Lewat mikroskop elektron transmisi terungkap bahwa membran non-laminar terluar dari tubuh vermiform tidak memiliki kemiripan dengan membran plasma atau lapisan luar gregarine, protozoa lain, atau metazoan yang diketahui. Organel sub-seluler seperti mitokondria, inti, retikulum endoplasma, dan ribosom tidak ada.

 

Terkadang, ketika tertelan oleh agregat mikrovili (ATM), hal ini dapat disalahartikan sebagai struktur seperti kista dengan mikroskop cahaya, berkontribusi pada penampilan seperti gregarine. Penyebab ATM saat ini tidak diketahui, tetapi pembentukan oleh hilangnya mikrovili dan sel yang lisis berikutnya menunjukkan bahwa pembentukannya adalah proses patologis. Jika cukup parah, mereka dapat menghambat pertumbuhan udang dan dapat mempengaruhi udang menjadi patogen oportunistik. Dengan demikian, penyebab ATM dan hubungannya (jika ada) dengan AHPND harus ditentukan (Sriurairatana et al., 2014).

 

Faktor Penyebab WFS

 

Penyebab kotoran putih mungkin dikarenakan kualitas pakan yang buruk (adanya faktor anti nutrisi atau mikotoksin), bakteri (sejumlah spesies Vibrio), toksin alga (cyanobacteria), gregarine, dan EHP. Semua faktor tersebut terbukti dapat merusak hepatopankreas. Ketika hepatopankreas, organ internal terbesar pada udang, terganggu dan rusak, kami mengamati "kotoran putih".
Hepatopankreas mendukung pencernaan, pengaturan kekebalan dan fungsi lainnya, yang berhubungan dengan kebanyakan penyakit udang.

 

Metode Pencegahan dan Pengendalian WFS

 

 
 

Manajemen Pemberian Pakan

 
  • Perhatikan peningkatan atau penurunan konsumsi pakan yang tidak normal dan verifikasi kondisi udang melalui pemeriksaan mikroskopis.
  • Berhati-hatilah saat memberi makan; naik atau turun sesuai dengan situasi.

 
 

Pilihan Pakan

 
  • Gunakan pakan fungsional Grobest
  • Sebelum terjadi stres yang disebabkan dari lingkungan, pemberian pakan preventif dilakukan untuk mengurangi kemungkinan munculnya feses berwarna putih.

 

Pengelolaan Lingkungan dan Air

 
  • Meningkatkan kapasitas pembuangan limbah untuk menghindari penurunan kualitas air.
  • Tambahkan probiotik ke dalam air untuk mencegah perkembangbiakan bakteri patogen dan meningkatkan degradasi limbah.
  • Hindari penggunaan obat secara berlebihan, karena dapat menyebabkan kerusakan hepatopankreas.

 

Pilihan PL

 
  • Gunakan benur bebas penyakit.

 
 

Manajemen Penyakit

  • Saat kotoran putih pertama kali ditemukan dan udang masih makan, segera gunakan pakan fungsional Grobest sampai kotoran putih tersebut hilang.
  • Buang udang yang mati, sisa pakan,dan kotoran lainnya setiap hari untuk menghindari infeksi silang.
  • Gunakan benur bebas patogen yang berkualitas tinggi.
 

Manajemen Pakan

 

Gunakan Pakan Fungsional Grobest untuk:

 
  • Memperkuat kekebalan usus, melindungi saluran usus, meningkatkan palatabilitas dan ketahanan terhadap penyakit.
  • Merangsang fungsi kekebalan non-spesifik pada udang, membantu meningkatkan kekebalan non-spesifik, mengurangi kemungkinan infeksi penyakit virus, dan memperkenalkan efek pencegahan yang terlihat terhadap penyakit udang.
  • Suplemen vitamin dan asam amino dalam jumlah yang banyak untuk menyediakan nutrisi yang dibutuhkan secara fisiologis, memenuhi permintaan enzim dan trace elemen, meningkatkan metabolisme, dan membantu menjaga pertumbuhan dan perkembangan udang yang sehat.
  • Melengkapi glukan untuk memperbaiki struktur flora usus, meningkatkan metabolisme, melindungi sel dari radikal bebas, menjaga metabolisme sel normal, dan meningkatkan daya tahan.
  • Meningkatkan produksi enzim pencernaan, meningkatkan pencernaan, meningkatkan efisiensi pertumbuhan dengan fungsi antioksidan.
  • Meningkatkan ketahanan penyakit dan ketahanan sel pada udang untuk mencegah penyakit akibat stres.
 

Protokol Pemberian Pakan 

 

Indeks Kualitas Air

 

Amonia <0,3 ppm, Nitrit <1 ppm, DO ≥4 ppm, pH 7,5–8,5. Jika situasi abnormal, gunakan larutan pengolahan air Grobest — bakteri PSB dan EM — untuk mengatur kualitas air, bersama dengan pakan fungsional.

 

Aplikasi yang Direkomendasikan

 
  • Tahap PL (DOC <30): gunakan selama 15 hari berturut-turut untuk pencegahan.
  • Pencegahan rutin: gunakan selama 5 ~ 7 hari berturut-turut setiap dua minggu.
  • Musim puncak penyakit: gunakan selama 7 hari berturut-turut sebelum perubahan lingkungan atau musim penyakit.
  • Jika ditemukan kotoran putih: segera gunakan selama 3 hari berturut-turut untuk mengurangi gejala.